Karya
Posted By ainun

Sepatu untuk Mentawai


Bulan Desember lalu saya berkesempatan ke pulau surganya para surfer. Bukan buat liburan atau surfing, tetapi mengunjungi anak-anak sekolah di Mentawai untuk menyerahkan sepatu. Kenapa sepatu?

Dusun Taraet, Sipora Utara, Kep. Melawai

Dusun Taraet, Sipora Utara, Kep. Melawai

Hari itu adzan Subuh belum berkumandang, tetapi saya dan Motulz sesama blogger beserta teman-teman dari ASTRA International harus berangkat ke Pelabuhan Muaro Padang untuk mengejar Mentawai Fast, kapal cepat menuju Mentawai.

Sebelumnya sempat deg-degan bakal mabok laut. Maklum saya anak gunung. Tapi ternyata kapalnya cukup besar dan nyaman. Alhasil sampai Tua Pejat Pelabuhan di pulau Sipora, ibukota Kepulauan Mentawai tetap sehat walafiat. Perjalanan ditempuh dalam waktu sekitar 4 jam, dan langsung menuju kantor Bupati. Kebetulan Bapak bupati sedang tugas luar, kami pun bertemu dengan wakil beserta stafnya.

di kantor Bupati Mentawai, rombongan diterima wakil bupati beserta stafnya

di kantor Bupati Mentawai, rombongan diterima wakil bupati beserta stafnya

 

Ternyata perjalanan belum sampai tujuan yang semestinya. Saya beserta rombongan dari ASTRA International, hanya mampir di kantor bupati dan harus melanjutkan naik kapal milik pemda menuju salah satu sisi pulau Sipora. Walaupun masih satu pulau, kami harus naik kapal menyusuri lautan, karena belum ada jalan darat yang bisa ditempuh dengan kendaraan.

Kapal Pemda Mentawai

Kapal Pemda Mentawai

 

Kapal pemda sih bagus, tetapi karena gak besar dan ombak cukup tinggi, jadilah kepala saya pusing tujuh keliling. Akhirnya saya mabok sodara-sodara! Cuaca yang tidak menentu, membuat kami disambut hujan ketika sampai lokasi acara. Kapal pun tidak bisa merapat, harus turun dan tukar dengan perahu kecil menuju daratan. Untung kostum baju dan sandal memungkinkan saya nyebur ke laut gak pake repot. Motulz dan teman-teman lainnya harus melepas sepatu dan menenteng sampai ke daratan.

tarian penyambutan

tarian penyambutan

Mentawai 4

gadis manis dari SMP pertama di dusun Taraet

mentawai 5

gadis pembawa kalung untuk para tamu. sebagai bentuk persaudaraan

 

Hujan tidak menyurutkan anak-anak dan masyarakat untuk menyambut kedatangan kami. Anak-anak menari dengan kostum seadanya. Tanpa alas kaki dengan tanah yang tajam-tajam karena banyak serpihan kerang dan bebatuan. Mereka terus bergoyang dengan gembira. Tarian adalah simbol penghormatan untuk para tamu. Walaupun kepala masih terasa oleng, tapi saya pun larut dalam kegembiraan mereka

Saya jadi paham, kenapa ASTRA International melalui kegiatan CSR nya GenerAKSI CERDAS Indonesia menyumbangkan banyak sekali sepatu. Anak-anak itu begitu aktifnya: menari, olahraga dan bermain ke pantai. Jalanan yang dilalui banyak serpihan karang dan bebatuan, kalau diinjak dengan kaki telanjang rasanya sakit banget. Sekali dua kali sih enak, berasa pijet refleksi, tetapi lama-lama bisa lecet semua!

Apa yang dilakukan ASTRA International bukan sekedar seremoni memberikan sumbangan. Sebelumnya sudah mengirimkan tim untuk melakukan assessment kebutuhan sekolah dan melihat sekolah mana saja yang perlu dibantu serta bantuan apa yang diperlukan. Bukan hanya sepatu, tetapi juga perlengkapan sekolah untuk membantu kelancaran proses belajar mengajar.

Dalam acara penyerahan bantuan sepatu dan perlengkapan sekolah, dipilihlah desa Betumonga dusun Taraet Kecamatan Sipora Utara. Ada 3 SD dan 1 SMP baru dibuka. Selama ini, kalau meneruskan SMP mereka harus pergi ke ibukota yang cukup jauh jaraknya. Mereka harus kos atau tinggal di rumah saudara. Sehingga banyak anak yang hanya lulusan SD. Sekarang mereka telah memiliki SMP. Walau bangunan masih menumpang di SD, tapi tidak mengurangi semangat guru dan para muridnya.

mentawai 6

Bapak Riza, dari ASTRA International menyerah sepatu untuk anak SD

mentawai 7

Bapak Yulian dari ASTRA International bersama bapak Wakil Bupati dan anggota DPR menyalami anak penerima bantuan

 

Kami merasa tidak sendiri lagi” begitulah sambutan dari Bapak Wakil Bupati Rijel Samaloisa. Sebuah pernyataan yang menyentuh hati. Saya pun termenung cukup lama. Ternyata kehadiran kami sangat berarti bagi mereka. Karena selama ini tidak ada yang memperhatikan mereka. Mereka berjuang untuk mencerdaskan warganya sendirian. Salut dengan ASTRA International yang mau jauh-jauh ke pedalaman, “menemani” perjuangan teman-teman di daerah terpencil.

Anak-anak dusun Taraet, kini tidak sendiri lagi

Anak-anak dusun Taraet, kini tidak sendiri lagi

 

Kegiatan di Mentawai tidak selesai hari itu saja. Tim ASTRA International masih ada yang ditinggal untuk keberlanjutan program. Saya kagum dengan kesungguhan dan totalitas perusahaan ini. Dengan anak perusahaan yang banyak, ASTRA International memiliki beragam program CSR, dalam satu payung besar SATU Indonesia. Bukan hanya pendidikan, tetapi juga kesehatan dan pemberdayaan ekonomi.

Sampai jumpa lagi, Mentawai

Sampai jumpa lagi, Mentawai

 

Besoknya, jam 3 dini hari, kami harus meninggalkan Mentawai. “Sampai jumpa lagi Mentawai, dan teruslah menari anak-anakku dengan sepatu barumu“. Kami pun melanjutkan perjalanan ke pulau paling utara yaitu Sabang. Ada apa di Sabang? tunggu cerita saya berikutnya, tentang : Duniaku kini cemerlang!

 


A mom with a beautiful daughter living in DKI Jakarta Indonesia, in GOD i trust. Inisiator and volunteer Akademi Berbagi, Social Media activist and I want to become a socialpreneur.

View Comments

Tinggalkan Balasan